Terima Kasih Tuhan atas Hijrah ini




Alhamdulillah, thumma Alhamdulillah thumma Alhamdulillah,
Ya Allah adakah kalimah lain yang lebih indah untuk aku mengungkapkan rasa syukurku padaMu ya Rabbi?

tidak ada lagi kalimah lain yang lebih baik untuk kita mengungkapkan rasa syukur dan terima kasih kita pada Tuhan kita kita melainkan kalimah ini.

tak tahu bagaimana ingin ku ungkapkan rasa syukur ini pada Tuhan yang telah mengurniakan diri ini kenikmatan yang tak berbelah bagi.

memulakan awal tahun hijrah dengan bukan azam dan cita-cita dari diri sendiri, namun yang terlebih indah dari itu, Allah sendiri telah 'menghijrahkan' diriku hari ini.
pelbagai detik indah yang berlaku pada diri hari ini,memberikan satu'pandangan alam' yang sangat bermakna buat diriku.

Temuduga Darus Syifa



berpagi-pagi dalam keadaan redha dengan apa yang telah Allah tetapkan buat kita- itulah tandanya jiwa seorang hamba yang bersyukur pada Tuhannya.

hari ini memulakan langkah pertama ke Pusat perubatan Darus Syifa di bangi dengan seribu satu harapan, tidaklah ada niat laian dalam hati kecil ini mengikuti kelas ni yang setahun tempohnya kalau berjaya melainkan satu kalimah sahaja yang membuatkan aku ke sini, iaitu "ILMU"

tidak langsung terlintas difikiran ini untuk menjadi pengamal perubatan islam, atau sebagai sumber pendapatan, atau terlintas soal jin, hantu dan makhluk-makhluk halus yang lainnya,

kaki ini melangkah ke sana semata-mata ingin mengutip mutiara-mutiara ilmu dari Ilmuan islam yang sangat ku kagumi 'Tuan Guru Dato Harun Din'. ingin mencedok sendiri ilmu-ilmu dari mulut2 para ulama yang ikhlas ini untuk membuatkan diriku lebih dekat dan hampir dengan Tuhanku.

20minit perjalanan ke sana yang sangat indah, bagaiakan hati ini 'dimikraj' kelangit, sungguh Allah telah memotivasikan hati ini dengan terlintasnya firman-firman Tuhan dan Sabda-sabda baginda yang membuatkan hati ini lebih tenang dan termotivasi.

Sungguh, jiwaku terasa ketenagan yang amat!! Tuhan saja yang mengetahui rasa hati ini, terima kasih Tuhan.

niatku juga, bila belajar disana dapat berteman dan bergaul dengan para cendikia dan asatizah yang lainnya, melebarkan jaringan ukhwah semata-mata mencari redha Tuhan dalam hidup ini.

kadang-kadang kita kuat, namun kadang-kadang kita lemah, jadi kita sangat memerlukan sahabat-sahabat yang ikhlas untuk terus menjadi 'wasilah' sumber kekuatan buat diri kita.


Falsafah Ilmu

tidak banyak yang ingin dibincangkan tentang falsafah ilmu pada pandangan saya dalam ruangan ini, cukuplah untuk kita meletakkan bahawa ilmu itu adalah laksana cahaya-cahaya Tuhan yang akan menerangi hati dan jiwa kita.

teman, satu saja yang memotivasikan ana dalam 'gila-gila' mencari ilmu, cukuplah Ayat pertama yang Allah turunkan buat kita memotivasikan diri kita.



ya 'IQRA'.. kalimah inilah yang telah merubah dunia seluruhnya. namun yang lebih indah dari itu duhai teman, ayat terakhir dari surah yang sama, mengingat dan menyatakann pada kita..

bahawa segala ilmu yang kita perolehi ini adalah semata-mata untuk kita 'wasjud waqtarib'- untuk kita mengungkur sujud pada Tuhan dan waqtarib - mendekatkan jiwa kita dengan Tuhan kita!!

SubhanaLlah, cercayalah akan indahnya saat itu..

Empangan Ukhwah Itu Takkan pecah!

SubhanaLah, satu perkara lagi yang membuatkan hati ini berbunga-bunga malam ini adalah, bila berkumpulnya jiwa-jiwa yang bersatu atas dasar ukhwah yang ikhlas semata-mata untuk mencari redha Tuhannya.

empangan ukhwah yang dibina itu bukan sedikit kos yang perlu dibayar, bukan sedikit masa yang perlu diambil, ianya adalah hasil tajribah(ujian) yang ternyata menjadikan empangan itu makin ditempa makin kuat binaannya!

teman, dalam kita berukhwah ini, pastinya kita perlu berdada dengan sifat dan pereangai manusia itu sendiri, itulah yang menimbulkan kalimah-kalimah yang indah dalam islam- sabar-ikhlas-bersangka baik-jangan dengki-jangan marah- dan banyak lagi.

kalau kita tidak bersama dengan masyarakat dan manusia lain,mungkin kita tidak perlukan kepada kalimah-kalimah ini, namun percayalah sahabat, kalimah-kalimah inilah yang membuatkan hidup kita ini indah dan lebih bermakna.

nikmatkah rasa manis itu pada orang yang tak pernah lidahnya menyentuh rasa tawar? nikmatkah rasa sihat itu pada orang yang tak pernah kenal sakit dalam diari hidupnya?

teman, indahnya hidup ini, bila kita menyelam dalam masyarakat itu, dan kita berhadapan dengan segala kerenah manusia yang pelbagai itu. kerana disanalah kita akan diajar tentang erti hidup yang sebenar.

"Seorang mukmin yang bergaul (berinteraksi) dengan manusia dan bersabar di atas perbuatan buruk mereka, lebih besar pahalanya daripada seorang mukmin yang tidak bergaul (berinteraksi) dengan manusia dan tidak sabar atas tindakan buruk mereka." (HR atTirmizi)

sejarah sepanjang zaman mencoretkan pada kita, bahawa adat manusia ini berikhtilaf(tidaksependapat) dalam banyak perkara dan hampir setiap masa, sebab itulah islam mengajar kita bahawa berikhtilaf itu tidak ada salahnya, namun apa yang perlu dididik dalam diri dan jiwa kita ialah,
'bagaimana kita menangani, berdepan dan berkomunikasi dengan perbezaan itu'.

benarlah ungkapan dari seorang ulamak islam, imam al-syaitibi bila beliau mengungkapkan bahawa sesungguhya 'pada berbeza pendapat itu sebenarnya punya rahmat'.

malam ini, berbincang dari sekecil-kecil perkara sehinggalah kepada sebesar-besarnya, tentang diri, pelajaran, ummah, rumahtangga wawasan hidup, akhirat dan lain-lainnya. tidak ada yang lain yang kami harapkan, melainkan masing-masing ingin melihat kebaikan yang berpanjangan buat diri dan teman-teman.

teman, hidup kita ini hanya persinggahan yang sementara cuma.. kita berukhwah bukan untuk didunia yang singkat ini sahaja, namun yang terlebih penting dan jauh dari itu, adalah untuk melihat kebaikan kita semua di akhirat sana.


ya Allah pertemukanlah kami di syurgaMu nanti!

terlalu banyak ingin ku coretkan sebenarnya, namun biarlah sapai di sini dulu, sungguh Allah telah mengilhamkan satu ayat tema yang baru dalam diriku, yang kurasakan amat bermakna sekali.

bagimana Allah telah merakamkan kata-kata Nabi syuaib kepada kaumnya
"aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan) perbaikan selama aku masih berkesanggupan."!!! (Surah Hud 11: ayat 88)


Terima kasih Tuhan!

No comments:

Post a Comment